Junket Tycoon Chan Weng Lin Dihukum 14 Tahun Penjara — CasinoGamesPro.com

Junket Tycoon Chan Weng Lin Sentenced to 14 Years in Prison

Pada hari Jumat, taipan junket terbesar kedua Makau dipenjara selama 14 tahun karena tuduhan secara ilegal menjalankan jaringan perjudian bernilai miliaran dolar. Levo Chan Weng Lin dijatuhi hukuman 14 tahun penjara dengan total 34 dakwaan, termasuk pencucian uang, kejahatan terorganisir, aktivitas permainan ilegal, penipuan, serta terlibat dalam kejatuhan gembong sampah saingan.

Pengadilan Tingkat Pertama Makau menjatuhkan hukuman setelah Mr Chan, bersama dengan delapan terdakwa lainnya yang semuanya terkait dengan mantan operator junket Tak Chun Group, menjalani persidangan selama lima bulan. Empat dari delapan terdakwa dibebaskan, dengan mantan anggota staf Tak Chun Chan Kam Chi menjadi salah satunya. Tiga lainnya yang dibebaskan tidak terlibat dengan kelompok junket.

Empat lainnya yang dihukum adalah Cherie Wong Pui Keng, Betty Cheong Sao Pek, Wayne Lio Weng Hang, dan Edward Lee Tat Chuen. Dua yang pertama dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, sementara dua lainnya menerima masing-masing 11 tahun dan tujuh tahun.

Hakim memberikan waktu 20 hari kepada semua terdakwa untuk mengajukan banding ke Pengadilan Tingkat Kedua.

Mantan Bos Grup Tak Chun Dituduh Menjalankan Sindikat Kriminal Junket

Pengacara Chan, Leong Hon Man, berbicara dengan media yang menunggu di luar gedung pengadilan bahwa mereka akan meninjau putusan dengan hati-hati dan akan berdiskusi dengan klien mereka.

Pengadilan memutuskan bahwa cincin perjudian ilegal yang dipimpin oleh Mr Chan telah menjalankan kegiatan perjudian ilegal di total 24 tempat, yang berlokasi di kasino yang dijalankan oleh operator, kata Hakim Lam. Pengadilan yakin bahwa taruhan di bawah meja tersebut terjadi di klub-klub yang dimiliki oleh Grup Tak Chun yang sekarang sudah tidak ada.

Selama persidangan, diduga selama enam tahun terakhir, para terdakwa tersebut menjalankan sindikat kriminal yang menghasilkan setidaknya HKD1,50 miliar (US$191,1 juta) dalam bentuk keuntungan ilegal.

Jaksa penuntut umum Makau juga menuduh Chan mendirikan sindikat tersebut, dengan dugaan taruhan di bawah meja yang menimbulkan kerugian sebesar HK$575,2 juta (US$73,2 juta) kepada pemerintah Makau karena penggelapan pajak perjudian. Karena operasi kasino ilegal, antara tahun 2014 dan 2020, sindikat kriminal tersebut juga menyebabkan kerugian sebesar HK$135 juta (US$17,2 juta) bagi operator perjudian di Makau.

Pada hari Jumat, Hakim Lam memutuskan bahwa Tuan Chan dan empat terdakwa yang terlibat dengan mantan kelompok junket harus membayar kompensasi kepada pemerintah Makau dan lima operator perjudian. Satu-satunya operator judi Makau yang dikecualikan dari kompensasi adalah Melco Resorts. Hakim tidak menentukan jumlah kompensasi.

Selama persidangan, yang dimulai pada bulan Desember, Chan membantah semua tuduhan dan memohon kepada pengadilan untuk membuktikan bahwa dia dan mantan staf Tak Chuna tidak bersalah. Putusan Mr Chan mengikuti kasus taipan junket lainnya – Alvin Chau Cheok Wa, mantan kepala Suncity Group – yang dijatuhi hukuman 18 tahun penjara pada bulan Januari, menyusul tuduhan serupa.

Author: Logan Kelly