Kemenangan Jackpot yang Menguntungkan Dapat Dikaitkan dengan Aktivitas Pencucian Uang, Otoritas Kenya — CasinoGamesPro.com

Lucrative Jackpot Winnings Could Be Linked to Money-Laundering Activities, Kenyan Authorities

Pihak berwenang Kenya telah memperingatkan bahwa beberapa kemenangan jackpot yang menguntungkan berpotensi terkait dengan pencucian uang. Tinjauan tersebut diprakarsai oleh sekretaris kabinet dalam negeri negara itu Fred Matiang’i, yang mencatat bahwa pemilik perusahaan perjudian mungkin menggunakan kemenangan sebagai cara untuk mencuci miliaran uang kotor.

Di bawah undang-undang Kenya saat ini, operator perjudian tidak diharuskan untuk melaporkan segala jenis aktivitas mencurigakan ke Pusat Pelaporan Keuangan (FRC) – badan pemerintah yang mengkhususkan diri dalam menangani potensi uang tunai ilegal.

Laporan yang diajukan oleh Tuan Matiang’i mengungkapkan bahwa, setelah mempertimbangkannya, risikonya dinilai terlalu tinggi bagi pemilik perusahaan perjudian lokal. Selain itu, ia memperingatkan bahwa hasil taruhan olahraga dapat dicampur dengan dana kejahatan dan kemudian diberikan sebagai kemenangan, dan mungkin ada benturan ketika menyangkut orang-orang yang diuntungkan dari kemenangan. Selain itu, laporan tersebut mengatakan bahwa kemenangan dapat dibawa kembali ke organisasi kriminal atau dapat ditransfer ke luar Kenya.

Untuk saat ini, jackpot yang ditawarkan di seluruh negeri memiliki nilai tinggi rata-rata $2,1 juta mengikuti keputusan Pemerintah untuk memperkenalkan langkah-langkah untuk mengatasi taruhan yang berlebihan. Beberapa tindakan yang diungkapkan sebagai bagian dari kebijakan ini termasuk pajak yang lebih tinggi untuk operator perjudian dan pelanggan mereka.

Bank Sentral Kenya untuk Memantau Penjudi yang Melakukan Transaksi Besar dan Mencurigakan

Setelah kemenangan jackpot digambarkan sebagai potensi kegiatan pencucian uang, Bank Sentral Kenya (CBK) mengungkapkan akan mulai memantau penjudi yang melakukan transaksi besar. Seperti yang dijelaskan oleh bank, penumpang ini cenderung menempatkan banyak uang di dompet taruhan mereka dan hanya mempertaruhkan sebagian kecil saja. Inilah tepatnya mengapa Bank Sentral negara itu akan memantau semua penjudi, tidak peduli apakah mereka membuat taruhan kecil, reguler atau lebih besar (dan, jelas, lebih mencurigakan).

Platform perjudian online yang beroperasi secara ilegal di Kenya telah menyebabkan masalah besar bagi otoritas lokal.

Seperti disebutkan di atas, undang-undang perjudian Kenya tidak mewajibkan operator perjudian untuk membagikan informasi tentang aktivitas apa pun yang mungkin dianggap mencurigakan. Karena itu, agak sulit bagi Pusat Pelaporan Keuangan untuk menangani transaksi yang melanggar hukum. Meskipun demikian, badan pengawas masih mengungkap tuduhan terhadap SportPesa yang berpotensi melanggar undang-undang anti pencucian uang. Pada saat itu, pengawas menuduh operator taruhan olahraga mentransfer KES3,3 miliar ke akun luar negeri pada tahun 2020.

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh CasinoGamesPro, kasus tersebut dibawa ke Pengadilan Tinggi Kenya dan akhirnya, SportPesa akhirnya memenangkan tindakan hukum, yang mengakibatkan Betting Control and Licensing Board (BCLB) negara tersebut mencabut penangguhan perusahaan perjudian.

Akhir-akhir ini, Dewan Kontrol dan Lisensi Taruhan melaporkan bahwa sebagian besar perusahaan perjudian yang menawarkan layanan mereka kepada pemain Kenya tidak dapat memenuhi persyaratan di mana mereka akan menerima izin operasi dari regulator yang kompeten. Sebagai akibat dari kurangnya kepatuhan, banyak aplikasi perusahaan untuk lisensi baru dan perpanjangan lisensi telah ditolak.

Author: Logan Kelly