Laba-laba Biasa yang Harus Diperhatikan Di Colorado

Laba-laba Tarantula

Bagi banyak pelancong, penyebutan laba-laba saja sudah cukup memprihatinkan. Seluruh gagasan tentang makhluk dengan dua bagian tubuh yang menakutkan, cephalothorax, dan perut, terdiri dari exoskeleton dan pelengkap bersendi membuat gentar.

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa spesies arthropoda membentuk sekitar 85% hewan yang dikenal di dunia! Tapi tidak semuanya laba-laba. Laba-laba adalah bagian dari filum Arthropoda yang lebih besar, yang meliputi lobster dan kepiting.

Manfaat dan Bahaya Laba-laba

Laba-laba TarantulaLaba-laba Tarantula.

Laba-laba adalah predator yang menjebak mangsanya di jaring atau secara aktif memburu mangsa serangga mereka. Laba-laba sangat bermanfaat, terutama saat mereka berburu dan menjerat hama lainnya. Jadi, jika Anda salah satu yang merasa ngeri membayangkan laba-laba, mari kita lihat apakah kami dapat memberi Anda perspektif baru tentang bagaimana makhluk berkaki delapan ini membantu kita.

Untuk sebagian besar, cara yang paling tidak diinginkan untuk diperkenalkan kepada para pemburu ini adalah menjelajahi salah satu jaring mereka. Namun, laba-laba tidak mencari kontak manusia dan lebih suka menghindarinya jika memungkinkan. Pertemuan dengan satwa liar di Colorado ini tidak terjadi setiap hari dan pasti dapat dihindari.

Laba-laba corongLaba-laba corong. Foto: Melinda * Muda

Jika Anda mengawasi jaring mereka dengan cermat dan menghindari area di mana laba-laba suka memintalnya, penjelajahan Anda ke negara bagian yang indah ini dapat dinikmati tanpa pengenalan yang tidak diinginkan ke banyak spesies laba-laba yang dianggap asli Colorado. Mempelajari tentang mereka akan membantu Anda merasa sedikit kurang cemas jika Anda menemukannya.

Laba-laba Ditemukan di Colorado

Laba-laba TarantulaLaba-laba Tarantula. Foto: felixkrol

Daftar di bawah berisi beberapa laba-laba yang ditemukan di Colorado, dimulai dengan beberapa laba-laba yang lebih berbahaya. Perlu disebutkan bahwa beberapa laba-laba berakhir di area tersebut secara tidak sengaja, setelah memanjat benda-benda seperti koper dan mobil. Jadi, mungkin saja, tetapi sangat tidak mungkin, bahwa Anda dapat menemukan spesies laba-laba yang benar-benar baru di sepanjang perjalanan Anda.

Laba-laba berikut dapat ditemui di Colorado. Mereka mungkin mengejutkan Anda sesekali atau memberikan gigitan kecil yang perlu dibersihkan, tetapi selain itu sebagian besar tidak berbahaya bagi manusia.

* Laba-laba Pertapa Coklat

Laba-laba Pertapa CoklatLaba-laba Pertapa Coklat. Foto: Mike Keeling

* Pertapa coklat tidak asli atau umum di Colorado tetapi telah ditemukan di sini. Kami mencantumkannya karena spesies laba-laba lain sering salah diidentifikasi sebagai pertapa coklat karena mereka memiliki warna dan corak yang serupa. Pertapa coklat memiliki tanda berbentuk biola yang unik di punggungnya. Yang sangat unik dari laba-laba ini adalah mereka memiliki tiga pasang mata, satu di depan dan dua di samping. Sebagian besar laba-laba Colorado lokal memiliki empat set.

Racun mereka cukup kuat, tetapi umumnya tidak mematikan. Jika Anda digigit, Dr. Paula E. Cushing, Kurator Senior Zoologi Invertebrata, Museum Alam & Sains Denver, mantan presiden American Arachnological Society dan International Society of Arachnology, membagikan ini:

Sebagian besar gigitan laba-laba pertapa tidak menunjukkan gejala. Dalam beberapa kasus keracunan, komponen racun (enzim) yang disebut sphingomyelinase D memecah sphingomyelin yang ditemukan di dinding sel jaringan kita. Ini menyebabkan sel-sel di sekitar lokasi gigitan rusak. Hal ini dapat menyebabkan luka terbuka yang membutuhkan waktu lama untuk sembuh tepat di sekitar lokasi gigitan. Tubuh terkadang merespons dengan perasaan tidak enak secara umum. Luka sembuh dari waktu ke waktu tetapi dalam kasus yang jarang terjadi, luka bisa cukup dalam sehingga membutuhkan cangkok kulit. Dan, sebagai luka terbuka, itu bisa menjadi tempat infeksi sekunder. Gigitan laba-laba pertapa tidak mematikan (itu akan sangat, sangat, sangat jarang).

Laba-laba Janda Hitam

Laba-laba Jendela HitamLaba-laba Jendela Hitam. Foto: Konrad Summers

Janda hitam adalah laba-laba hitam yang sangat khas dengan bentuk jam pasir merah di bagian bawahnya. Hebatnya, hanya betina dari spesies ini yang biasanya ditemui dan karenanya lebih rentan menggigit. Laki-laki jauh lebih kecil dan lebih aktif. Mereka tidak berada di jaring laba-laba dan karena itu kecil kemungkinannya untuk menggigit. Plus, mereka memiliki taring yang lebih kecil yang cenderung tidak mampu menembus kulit.

Lebih baik aman daripada menyesal karena racun betina itu menyakitkan, tetapi meskipun namanya mematikan, gigitan laba-laba ini jarang berakibat fatal bagi manusia. Dr. Paula E. Cushing membagikan ini:

Gigitan yang tidak diobati biasanya akan sembuh dalam 48 jam untuk orang dewasa yang sehat. Tapi rasa sakit akibat gigitan bisa sangat menyiksa. Latrodectan dalam racunnya adalah racun saraf bagi manusia dan menyebabkan rasa sakit di seluruh tubuh.

Laba-laba Kantung Kuning

Yellow Sac Spider coloradoLaba-laba Kantung Kuning. Foto: Eran Finkle

Laba-laba kantung kuning adalah makhluk nokturnal, lebih suka mengintai mangsanya di bawah naungan kegelapan. Satu-satunya jaring yang dipintal laba-laba ini adalah jaring kecil seperti kantung untuk tidur dengan nyaman sebagai serangga. Tidak terlalu suka berkeliaran dengan manusia, laba-laba ini akan menggigit jika merasa terancam.

Gigitannya bisa menjadi merah, iritasi, dan nyeri dalam waktu singkat (satu atau dua jam). Namun, itu akan sembuh dengan sendirinya, jadi menjaga kebersihan gigitan sudah cukup.

Laba-laba Tarantula

Laba-laba TarantulaLaba-laba Tarantula. Foto: Tim Ellis

Tarantula adalah laba-laba besar berbulu yang dipelihara sebagian orang sebagai hewan peliharaan. Gigitan dari makhluk ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan setae seperti rambut dapat menyebabkan iritasi jika mengenai kulit Anda. Orang-orang ini tidak diketahui menyebabkan kerusakan nyata pada manusia meskipun mereka terlihat agak menakutkan.

Laba-laba Jaring Corong

Laba-laba Penenun CorongPenenun Corong. Foto: Renee Greyson

Penenun corong atau laba-laba jaring corong cukup umum di dalam dan sekitar rumah. Ini sangat tidak berbahaya, namun, mereka membuat jaring sutra tebal yang dapat memicu reaksi yang cukup aktif jika Anda masuk ke dalamnya. Orang-orang ini sering bingung dengan sepupu mereka yang berwarna coklat muda, Pertapa Coklat (disebutkan di atas).

Laba-laba Serigala

Laba-laba SerigalaLaba-laba Serigala. Foto: patrickkavanagh

Laba-laba serigala adalah salah satu yang menolak membuat jaring, lebih memilih mengintai mangsanya. Ia cukup agresif terhadap serangga yang dilihatnya sebagai makanan, namun, orang ini benar-benar tidak ingin berada di dekat Anda… sama sekali.

Laba-laba ini dapat menggigit dan menyebabkan mati rasa lokal, namun racunnya tidak menimbulkan bahaya bagi manusia. Menjaga kebersihan area gigitan untuk menghindari infeksi adalah semua yang Anda butuhkan. Colorado adalah rumah bagi berbagai varian Laba-laba Serigala, jadi awasi mereka. Mereka sangat besar sehingga terkadang disalahartikan sebagai tarantula.

Laba-laba Kebun Berpita

Laba-laba Kebun BerpitaLaba-laba Kebun Berpita. Foto: Alan Hopkins

Laba-laba taman berpita cukup sesuai dengan namanya, lebih suka menempati ruang di antara tanaman dalam pengaturan bergaya taman. Itu memutar jaringnya rendah ke tanah dan dalam bentuk bola yang membuatnya cukup unik juga. Aspek lain yang tidak biasa dari makhluk kecil ini adalah bagian bawahnya yang gelap mengarah ke selatan, diyakini memungkinkannya menyerap energi matahari ekstra.

Seringkali, laba-laba ini duduk dengan kaki berpasangan, membuatnya tampak seolah-olah memiliki empat kaki yang tebal, bukan delapan kaki yang kurus. Laba-laba ini tidak berbahaya bagi manusia dan merupakan favorit tukang kebun karena membantu mengendalikan serangga di dalam tanaman kebun dan semak belukar.

Laba-laba Melompat Apache

Laba-laba Lompat Apache JantanLaba-laba Lompat Apache Jantan.

Laba-laba pelompat apache tidak menunggu mangsanya, memilih untuk menerkam korban yang dituju. Semua laba-laba pelompat memiliki mata depan yang besar, dan penglihatan yang sangat bagus, dan berburu di siang hari (tidak seperti kebanyakan laba-laba, yang aktif di malam hari).

Orang-orang ini lebih suka melompat dari benda sebesar manusia dan tidak diketahui berbahaya. Mereka bisa menggigit, tapi racunnya tidak berbahaya bagi manusia.

Laba-laba kutu kayu

Laba-laba kutu kayuLaba-laba kutu kayu. Foto: K Schneider

Laba-laba kutu kayu atau “roly-poly hunter”, terutama memakan kutu kayu. Seperti yang tersirat dari nama umum sekunder, laba-laba ini dapat mengambil nama panggilan berdasarkan hal-hal yang mungkin mereka makan saat terlihat. Jika Anda tidak secara aktif mengambil kayu, batu, dan batu bata, kemungkinan menemukan salah satu arakhnida ini cukup jauh.

Laba-laba ini memiliki taring yang cukup besar mengingat ukurannya. Jika Anda digigit, kemungkinan besar akan terasa sakit karena taring ini, tetapi tidak memerlukan perhatian medis lebih dari sekadar menjaga kebersihan situs untuk menghindari infeksi.

Menjalankan Laba-laba Kepiting

Menjalankan Laba-laba KepitingMenjalankan Laba-laba Kepiting. Foto: Judy Gallagher

Laba-laba kepiting yang berlari lebih suka mengejar mangsanya daripada membuat jaring dan menunggu. Jadi seperti yang dapat Anda bayangkan, mereka cukup cepat, dengan mudah melakukan manuver tangan Anda jika Anda merasakan dorongan untuk menangkapnya. Pewarnaan coklat belang-belang yang disamarkan dengan baik pada makhluk ini membuatnya sulit untuk dilihat, tetapi tidak apa-apa, spesies ini tidak berbahaya bagi manusia.

Laba-laba Pemancing Bergaris

Laba-laba Pemancing BergarisLaba-laba Pemancing Bergaris. Foto: Andrew Hoffman

Laba-laba pemancing bergaris hidup di sekitar danau dan dermaga memberinya julukan “laba-laba dermaga”. Makhluk ini meluncur bersama serangga pemburu permukaan air, berudu, dan ikan yang sangat kecil.

Laba-laba ini akan kabur saat Anda mendekat dan kecuali Anda dengan sengaja menangkapnya atau menimbulkan ancaman bagi induk yang melindungi anaknya, kemungkinan untuk digigit sangat kecil. Meski merupakan laba-laba yang agak besar, namun tidak dianggap berbahaya bagi manusia.

Laba-laba Parsons Timur

Laba-laba Parsons TimurLaba-laba Parsons Timur. Foto: Elizabeth Nikodemus

Laba-laba Parsons timur adalah pemburu nokturnal lainnya yang lebih suka bersembunyi di celah kecil atau di bawah batu pada siang hari. Ini umumnya ditemukan di tumpukan kayu dan di sekitar medan berbatu, meski akan terpikat ke dalam rumah jika ada banyak serangga untuk diburu. Gigitan laba-laba ini dapat merusak kulit tetapi tidak mengancam manusia.

Penenun Orb Jembatan

Penenun Orb JembatanPenenun Orb Jembatan. Foto: mwms1916

Penenun bola jembatan adalah laba-laba yang lebih suka tinggal di benda-benda baja. Jembatan dan struktur baja lainnya, terutama di dekat lampu, adalah lokasi yang paling disukai. Gigitannya dapat merusak kulit, namun toksisitas racunnya tidak akan menyebabkan kerusakan pada manusia.

Laba-laba gudang

Laba-laba gudangLaba-laba gudang. Foto: Harga Dave

Laba-laba ruang bawah tanah, lebih sering disebut laba-laba ayah-panjang, sangat umum. Lebih suka memakan semut, makhluk ini juga akan berburu serangga lain termasuk laba-laba lainnya. Penghuni rumah ini menghargai rumah yang hangat dan “mengundang” yang melindungi mereka dari cuaca. Mereka dapat ditemukan hampir di mana saja, seperti tumpukan batu dan gundukan daun yang lepas. Satu kesalahpahaman besar adalah orang-orang ini berbahaya bagi manusia. Mereka memang memiliki racun, meski tidak dianggap berbahaya bagi manusia.

Laba-laba Melakukan Lebih Banyak Kebaikan Daripada Merugikan

Sebagian besar sebenarnya di luar sana melakukan banyak pekerjaan bagus untuk mengendalikan serangga hama, seperti yang dilakukan banyak burung asli Colorado. Dalam kebanyakan kasus, gigitan tidak banyak berpengaruh pada manusia. Laba-laba bisa menakutkan bagi sebagian orang tetapi yakinlah, seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Paula E. Cushing,

ada sangat sangat sangat sedikit racun yang memiliki kepentingan medis bagi manusia.

Kantung Laba-laba Berkaki PanjangKantung Laba-laba Berkaki Panjang. Foto: sankax

Seperti apapun yang melibatkan injeksi racun, apakah itu dianggap berbahaya bagi manusia atau tidak, ada kekhawatiran yang melekat. Beberapa orang mungkin memiliki alergi terhadap racun sementara sistem kekebalan orang lain kurang toleran. Penting untuk dicatat bahwa anak kecil lebih rentan terhadap efek dari beberapa racun ini.

Saat Anda menjelajahi alam bebas Colorado atau menetap di rumah baru, yakinlah bahwa sebagian besar laba-laba yang mungkin Anda lihat adalah “tamu” yang cukup ramah, sama seperti kebanyakan ular tidak berbahaya. Mereka tidak ingin mengganggu Anda lebih dari yang mereka inginkan, jadi jika Anda dapat menangani kehadiran mereka, mungkin ada baiknya membiarkan mereka menjalankan bisnisnya.

Author: Logan Kelly